Ingin Jadi Pengobat Tradisional

Yarobbi.com | BSEC | Ingin Jadi Pengobat Tradisional

Pelatihan Bekam Sinergi Platinum Angk. II

Bekam Sinergi Platinum merupakan gabungan dari 3 pelatihan BSEC yaitu Bekam Sinergi Premium, Akupuntur Terapan dan Workshop Kapita Selekta.
Bekam Sinergi Premium: Teknik Pengobatan bekam dengan dasar pengambilan diagnosa dengan mensinergikan 3 ilmu pengobatan yaitu: Medis Modern, Thibbun Nabawi dan Traditional Chinese Medicine (TCM).
Akupuntur Terapan: Akupuntur dengan waktu singkat yang akan mendidik Anda menjadi tenaga pengobat professional.
Workshop Kapita Selekta: dalam workshop ini akan dibahas 10 kasus utama yang sering dijumpai dalam praktek sehari-hari sebagai seorang ahli bekam. Materi yang dibahas adalah hasil dari pengalaman 5 tahun penulis praktek sebagai seorang dokter dengan menggabungkan 3 pendekatan yaitu sinergi kedokteran modern, kedokteran tradisional (timur) dan Thibbun Nabawi.
Diharapkan dengan digabungkannya 3 pelatihan tersebut insya Allah dalam waktu singkat akan mendidik Anda menjadi tenaga pengobat professional.

Ingin Jadi Pengobat Tradisional

Pengajar:

  1. dr. Achmad Ali Ridho (Penggagas Bekam Sinergi; Dokter praktisi Bekam, Akupuntur dan Herbal)
  2. Ir. Suryono (Pengajar dan penguji bekam ABI)
  3. Saefurrohman, M.Cs (Pengajar dan penguji bekam ABI)
  4. dr. Eka Dewi (Dokter praktisi Bekam, Akupuntur dan Herbal)
  5. dr. Fitri Purwitasari (Dokter praktisi Bekam, Akupuntur dan Herbal)
  6. dr. Neny S. (Dokter praktisi Bekam, Akupuntur dan Herbal)
  7. Syam P, S.Pt (Terapis Bekam, Akupuntur dan Herbal)
  8. Retno Dewi A, Amd. Kep (Terapis Bekam, Akupuntur dan Herbal)
  9. Isti Mubarokah, S. KM (Terapis Bekam, Akupuntur dan Herbal)

Ingin Jadi Pengobat Tradisional

Materi merupakan gabungan 3 pelatihan:

  1. Materi Bekam Sinergi Premium
    • Thibbun Nabawi
    • Apa itu bekam sinergi?
    • Mekanisme kerja bekam menurut medis modern, TCM, dan thibbun nabawi
    • Yin Yang
    • Qi, Xue, Jin, Ye, Jing dan Shen
    • Pathogen (Penyebab Penyakit)
    • 8 core bekam sinergi
    • Tongue Diagnostic
    • Diagnosa nadi
    • Apa beda Bekam basah, kering dan api
    • Moksibusi
    • Anatomi titik bekam sinergi
    • Praktikum bekam sinergi
    • Ujian bekam sinergi
  2. Materi Akupuntur Terapan
    • Pengantar Akupuntur
    • Mekanisme Kerja Akupuntur
    • Meredian
    • Anatomi Titik Akupuntur
    • Praktikum Akupuntur
  3. Materi Workshop Kapita Selekta
    • 2 Teknik Diagnosa:
      1. Pulse Feeling
      2. Tongue diagnostic
    • 6 Teknik Terapi :
      1. Bekam Basah
      2. Bekam kering
      3. Bekam api
      4. Moksibusi
      5. Akupuntur terapan (Metode Body Acupuncture,  Scalp Acupuncture dan elektro stimulator)
      6. Resep herbal Indonesia, TCM dan Thibbun Nabawi untuk masing-masing kasus.
    • 10 Kasus yang Dibahas :
      1. Hipertensi
      2. Dibetes mellitus
      3. Asam Urat
      4. Kolesterol
      5. Nyeri persendian
      6. Nyeri kepala (migren, Kaku leher, vertigo dll)
      7. Nyeri pinggang
      8. Gangguan menstruasi
      9. Gangguan lambung
      10. Penanganan  pasca stroke
    • Pokok Bahasan Setiap Kasus:
      1. Definisi
      2. Etiologi
      3. Patofisiology menurut TCM dan Modern
      4. Diagnose
      5. Prinsip terapi
      6. Tidakan terapi
      7. Anjuran gaya hidup

Fasilitas Pelatihan Bekam Sinergi Platinum (Ingin Jadi Pengobat Tradisional):

  1. Sertifikat
  2. Ijazah bagi yang berhak
  3. Free Lunch dan Buah
  4. Penginapan
  5. Materi PDF (Diharap Bawa Flashdisk)
  6. Training Kit

Biaya Pelatihan :
Rp. 3.500.000,00

Tempat Pelatihan:
Hotel Wisma Khasanah
Jl. Setiabudi no 122, Srondol, Banyumanik
Semarang

Waktu Pelatihan:
2 s.d 8 Desember 2013
1 minggu full Senin s.d Ahad
jam 08:00 s.d 17:00

Pendaftaran Ingin Jadi Pengobat Tradisional: 0818 0589 5566

Ayooo Buruan daftar!!!

Dengan Ikut Bekam Sinergi Platinum Anda lebih hemat dibanding ikut 3 pelatihan secara terpisah. Keuntungannya:

  1. Lebih Hemat 250rb (BS Premium 1jt, Akupuntur Terapan 1,25jt dan Kapita 1,5jt)
  2. Ngirit Penginapan
  3. Ngirit Transport ke Semarang
  4. Pelatihannya dalam satu waktu jadi ilmu dasarnya lebih fresh

Alasan BEkam Perlu Sinergi dengan TCM

Pada kesempatan kali ini kita akan mempelajari urgensi ketika kita mempelajari ilmu bekam ini harus kita kombinasikan dengan ilmu TCM (Traditional Chinese Medicine). Sebelumnya, perlu diketahui bahwa thibbun nabawi merupakan sebuah istilah atau ide, yang disampaikan oleh para ulama-ulama kita. Bukan dari rasulullah saw sendiri. Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam tidak pernah mengatakan bahwa ini thibbun nabawi.

Tetapi dalam banyak hadist ternyata ada beberapa dan bahkan banyak hadist yang menerangkan tentang gaya hidup sehat yang diamalkan oleh Rasulullah, bagaimana rasulullah setiap hari menjalani kehidupannya, apa yang dimakan, bagaimana cara tidurnya rasulullah, bagaimana shalatnya rasulullah, bagaimana akhlaqnya rasulullah. Semua itu ternyata ketika dicermati dapat menghasilkan gaya hidup yang sehat.

Kemudian ditambahkan juga, ada banyak atsar (kisah). Ada seorang sahabat yang datang kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam dia menceritakan si A sakit ini dan itu, kemudian rasulullah memberikan obatnya atau memberikan nasehatnya untuk disuruh minum madu. Ada beberapa hadist-hadist yang menceritakan anjuran-anjuran rasululullah pada kita semuanya untuk mengkonsumsi atau menuntun kita menggunakan apa-apa yang sudah disampaikan oleh Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam.

Mengambil Ibroh dari hadist nabi
Di saat kita paham sebuah hadist bahwa kesembuhan itu ada pada tiga hal, yaitu meminum madu, kemudian sayatan pisau bekam, dan al kay. Maka dihadist ini didapatkan analisa yang bisa dihubungkan dengan ilmu pengobatan yang ada pada sekarang ini, terutama dihubungkan dengan dengan ilmu kedokteran cina. Madu itu bersifat hangat. Madu itu akan segera menimbulkan energi. Orang meminum madu akan menjadikan badannya hangat dan madu sangat cepat diserap oleh tubuh. Maka inilah yang dikatakan madu mempunyai sifat hangat rasanya manis.

Di dalam ilmu pengobatan tradisional, ramuan yang digunakan untuk meningkatkan energi maka sifat ramuannya harus hangat dan rasanya manis. Dua sifat ini akan memberikan energi, yaitu rasanya manis dan sifatnya hangat. Maka bisa disimpulkan dari hadist ini, Rasulullah saw memberikan kepada kita pilihan herbal pada tipikal penyakit yang sifatnya dingin atau lemah. Dingin atau defisien atau lemah energinya ( Qi Xu ) atau energi yang lemah. Ringkasnya, kekurangan Qi atau energi solusinya adalah diberikan madu.

Kemudian Rasulullullah shalallahu ‘alaihi wa salam mengatakan dalam hadist tentang penulis sayatan pisau bekam. Mari kita coba hubungkan dengan ilmu kedokteran cina. Cara kerja bekam proses awalnya adalah mengekop atau menghisap, menyayat, kemudian mengeluarkan darah, dan ditampung dalam sebuah gelas. Prinsip proses bekam yang dilakukan adalah mengeluarkan panas atau mengeluarkan pathogen ekses . Tepatnya, eksopatogen (pathogen dari luar) dan penyebab pathogen dari luar yang ekses tipikalnya panas, bukan dingin.

Pathogen dari luar yang ekses ini contohnya adalah pathogen panas, pathogen angin, pathogen api, yang itu semua harus dikeluarkan dari tubuh ketika itu semua berhasil masuk ke dalam tubuh kita. Maka perlu diingat kembali bahwa terapi bekam prinsipnya adalah mengeluarkan panas yang berlebih sehingga tubuh akan menjadi seimbang. Maka bekam hanya dibolehkan pada kasus sindrom yang kuat atau ekses atau berlebih dan sindrom panas.

Ketiga, al kay. Al kay ini dalam sebuah buku yang berjudul “Berguru ke Cina berobat ke Arab” yang ditulis oleh Abdul Karim Amirullah, beliau menjelaskan bahwa al kay ini untuk kasus yang sindromnya sangat-sangat dingin. Maka hukumnya, karena dia melukai tubuh dan dapat menyebabkan kecacatan maka hukumnya dihukumi makruh. Bukan diharamkan, makruh untuk dilakukan. Maka kalau kita jauhi, kita akan mendapatkan pahala dari Allah subhanahuwata’ala.

Maka dari ketiga hal yang telah kita uraikan di atas, penulis menyusun sebuah konsep pemikiran bahwa saat kita akan menterapi menggunakan thibbun nabawi, kita harus melihat aspek seorang itu mempunyai sindrom apa?? atau paling tidak kita bisa mengelompokkan seseorang itu ke dalam kondisi yang bagaimana. Apakah kuat, lemah, panas, kondisi dingin, kondisi kekurangan materi atau kelebihan materi, beserta jenis pathogennya. Terapis harus memperhatikan kondisi-kondisi yang mungkin terjadi sehingga kita dapat menganalisa pasien secara jelas dan akurat.

Ketika merenungkan kembali perjalanan penulis menekuni dunia pengobatan timur atau dunia thibbun nabawi. Pada awalnya penulis belajar pada teman-teman yang mengajarkan bekam di Herbal Penawar Al Wahida. Penulis belajar dengan Ir. Suryono, penulis diberikan pelajaran bekam menggunakan metode tusukan, tetapi penulis belum menemukan apa sebenarnya esensi dari bekam itu. Tujuan dari bekam itu esensinya apa. Prinsip kerja bekam itu bagaimana. Waktu itu penulis belum menemukan, tetapi penulis bersyukur kepada Allah karena telah mempertemukan penulis dengan pejuang-pejuang yang mengatasnamakan dan mengusung thibbun nabawi serta sebuah visi untuk mendakwahkan thibbun nabawi. Penulis sangat bersyukur bertemu dengan beliau-beliau.

Kemudian penulis melanjutkan belajar kepada Ustadz Khatur Suhardi. Ustad Khatur memperkenalkan metode bekam yang berbeda dengan yang ada di teman-teman Herbal Penawar Al Wahida. Beliau menggunakan surgical blade (pisau bedah). Penulis memahami bahwa metode yang Ustadz Khatur merupakan perwujudan kombinasi antara thibbun nabawi dengan ilmu medis modern. Ustadz Khatur memberikan penekanan yang baik bahwa metode pengobatan yang dipilih harus benar-benar tepat. Tujuannya agar manipulasi yang dilaksanakan terhadap pasien tidak menimbulkan efek negative kepada diri pasien itu sendiri.

Penulis pun sepakat dengan metode sayatan seperti yang diajarkan ustadz Khatur. Metode sayatan sangat bagus dan memungkinkan luka yang di iris kondisinya baik. Metode sayatan juga akan mentautkan sebuah tautan yang bagus sehingga dia juga akan sembuh dengan baik pula.

Jika dibandingkan dengan metode tusukan. Pertama, kalau penulis boleh mengatakan, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam tidak mengatakan dengan tusukan, tetapi dengan sayatan (Syarthoh). Maka kita sebagai seorang muslim, kalau menurut pendapat penulis, harus menggunakan sayatan.

Kalau metode tusukan, dia jelas akan ditusuk beberapa kali. Setelah kita menusuk berapa bagian, kemudian akan ditusuk lagi. Terapis keluarkan darahnya kemudian dibersihkan, kemudian ditusuk lagi. Kemudian dibersihkan darahnya dan ditusuk lagi. Proses penusukan berulang inilah yang dikhawatirkan akan mengakibatkan trauma jaringan. Dampak lainnya adalah menyebabkan penyembuhan yang tidak bagus.
Berdasarkan pengalaman praktek penulis, metode tusukan ini sangat dalam masuk ke dalam jaringan tubuh. Terlalu dalam. Dampaknya adalah banyak darah yang secara ilmu bekam bertujuan mengambil darah yang ada dipermukaan kulit. Namun yang terjadi, melalui metode tusukan, justru darah yang diambil adalah darah yang jauh dibawah lapisan permukaan kulit.

Sehingga jika mau dibandingkan antara teknik penulistan dengan tusukan, dengan syarat penulistan yang benar dan tidak terlalu dalam, maka darah yang keluar akan lebih banyak yang menggunakan metode tusukan. Bisa jadi, orang yang dipenulist tidak keluar darah, dengan tusukan darahnya bisa keluar.

Beberapa alasan di atas itulah yang membuat penulis lebih merasa mantap menggunakan metode sayatan. Penulis berpendapat metode beliau (Ust Khatur Suhardi) menyajikan sebuah ilmu yang lebih ilmiah atau lebih bisa dipertanggungjawabkan dan mempunyai alasan yang jelas. Oleh karena itu, sikap terbaik bagi seorang pengobat adalah mengikuti mana yang lebih benar atau mana yang lebih tepat.

Penulis berpendapat, metode ustadz Khatur memberikan kontribusi yang cukup banyak bagi perkembangan dunia bekam di Indonesia. Kontribusi yang tak kalah penting beliau mengajarkan konsep bekam yang menuju step atau arah sterilisitas pembekaman seperti penggunakan alat-alat atau metode yang menjaga sterilisitas secara medis.

Setelah belajar dari teman-teman Herbal Penawar Al Wahida, penulis lanjutkan belajar kepada Ustadz Khatur Suhardi, lalu penulis meneruskan belajar ilmu akupungtur dan Traditional Chinnese medicine. Pada saat belajar akupuntur penulis mengenal konsep Qi atau energi. Dan konsep Qi atau energi inilah yang ternyata tidak dipunyai oleh kedokteran barat.

Energi dalam tubuh kita ibarat listrik. Kita melihat sebuah kabel listrik, kita tidak akan tahu apakah kabel itu ada listriknya atau tidak. Kita mengetahuinya saat kita memegang kabel lalu terkena setrumnya. Setelah itu, kita baru menyadari bahwa kabel itu ada energi listriknya, ada Qi- nya. Seperti yang terjadi pada fenomena orang tersetrum tadi, energi pada diri manusia juga tidak bisa dilihat. Namun keberadaan energi dapat kita deteksi dari fenomena ( Manifestasi klinis ) yang dimunculkan oleh energi tersebut.

Kembali ke fenomena listrik. Kita melihat listrik itu ada yang listriknya mbleret (redup) ada yang cahayanya terang, ada yang lemah, ada yang sekian watt lebih lemah maka yang 200 watt lebih terang. Maka itulah konsep energi.

Di dalam tubuh manusia, manusia juga mempunyai energi. Inilah konsep yang harus kita terima karena disaat kita membekam seseorang, kita menerapi seseorang kita memberikan herbal kepada seseorang, maka konsepnya adalah kita menyeimbangkan energi. Baik energi yang berlebih maupun yang kurang.
Penampakan energi yang berlebih karena terserang eksopatogen maupun energi yang kurang karena banyak faktor sehingga orang itu jadi lemah. Maka saat penulis belajar akupuntur itulah penulis menemukan konsep yang semakin mencerahkan apa yang ada didalam hati penulis, karena pada waktu itu penulis belum menemukan sebuah alur konsep yang jelas saat hanya belajar bekam saja.

Karena ada beberapa fenomena-fenomena yang muncul saat penulis belum belajar ilmu akupunktur. Misalkan, ada kasus seseorang di bekam malah pingsan. Orang yang dibekam ada yang enak. Ada orang yang dibekam menimbulkan lebam yang hitam dan ada orang yang dibekam tidak menimbulkan lebam sama sekali. Ada orang yang dibekam, setelah dibekam merasa pusing, mual, muntah. Maka itu adalah fenomena-fenomena yang penulis dapatkan setelah belajar akupuntur. Jadi konsep energi inilah yang harus kita perhatikan ke depan. Karena setelah belajar lebih mendalam maka kita semua dapat menyimpulkan bekam itu akan mengeluarkan energi. Maka dari fenomena yang ada tadi kita bisa mengetahui bagaimana seseorang itu boleh dibekam atau tidak.

Contoh kenapa orang itu dibekam didalam anjuran di kitab-kitab thibbun nabawi sebaiknya dalam kondisi perut kosong. Ini jawabannya penulis temukan pada konsep energi /konsep Qi. Disaat orang dibekam dalam kondisi perutnya penuh maka pengalaman di lapangan itu, meskipun tidak semuanya, di dalam ilmu energi tidak ada yang absolute, semuanya relative, yin dan yang relative. Tidak semua orang yang kondisinya yin itu kekurangan energi, semuanya relative.

Kembali pada topik permasalahan. Misalkan tadi orangnya itu dibekam kenapa dianjurkan untuk tidak makan terlebih dahulu. Karena disaat perutnya penuh dibekam karena bekam itu mengeluarkan energi mengeluarkan panas, mengeluarkan angin, mengeluarkan darah statis, maka pada saat itu padahal perut sedang membutuhkan energi. Maka ketika orang itu dibekam dan energinya jadi lemah maka dia bisa muncul mual, bahkan muntah. Apa sebabnya? Makanan tadi membutuhkan energi untuk dicerna, ditransformasi, ditransportasi kan yang membutuhkan energi limpa. Maka pada saat energi limpa lemah maka otomatis makanan tadi tidak terdorong dan tidak tertransformasi dengan baik. Maka pada akhirnya dia akan naik ke atas muncul reflek atau gejala mual saat dibekam.

Nah inilah anjuran-anjuran yang ada pada kitab thibbun nabawi dan tenyata penulis temukan penjelasannya di ilmu akupuntur atau ilmu tentang konsep energi. Atau ilmu traditional Chinese medicine secara keseluruhan.

Lalu mengapa bekam itu biasa dilakukan pada tubuh bagian atas, bagian belakang? Ini adalah sebuah fenomena yang dari dulu semenjak penulis belum belajar dan mengenal tentang TCM. Penulis bertanya-tanya, mengapa orang kog kalau membekam selalu yang dibekam adalah daerah punggung. Atau daerah kepala. Dan ternyata subhanallah, penjelasan hal tersebut bisa ditemukan dalam konsep TCM. Yakni pada konsep ji atau energi.

Di dalam TCM, karena tujuan kita membekam adalah untuk mengeluarkan panas yang berlebih. Maka panas merupakan sebuah pathogen luar. Sifat panas itu membumbung ke atas. Maka kalau kita melihat orang yang panas, daerah yang muncul panasnya adalah daerah kepala, daerah dahi, daerah belakang kepala, rasanya kenceng. Kalau kita meraba atau melihat seseorang yang panas, kita tentu memegangnya dikeningnya. Atau di dahinya. Karena panas yang ada ditubuh itu pasti akan naik ke atas. Karena panas, dia akan membumbung ke atas.

Maka disaat bekam itu tujuannya adalah mengeluarkan panas maka kita mengambil titiknya tentu yang ada di daerah atas dan daerah belakang. Kalau dalam ilmu yin yang, daerah atas itu yang, daerah bawah itu yin. Daerah depan tubuh itu yin, daerah belakang itu yang. Maka inilah penjelasan mengapa bekam pada tubuh bagian atas dan bagian belakang. Kenapa kog jarang orang dibekam di daerah kakinya.

Kenapa lagi kog titik al kahil dalam suatu hadist dikatakan bisa untuk menyembuhkan banyak penyakit, 72 penyakit. Penulis kembali menemukan jawabannya di ilmu akupungtur. Titik Da Zhui atau titik Du 14 itu merupakan titik yang di sana lewat enam meridian Yang. Enam meridian yang sifatnya panas. Maka kalau kita hubungkan dengan konsep dasar bahwa thibbun nabawi itu menganjurkan untuk penyakit-penyakit yang tipikal panas, maka sangat cocok titik Da Zhui ini selalu diambil.

Guru-guru bekam kita itu ketika mengajarkan bekam selalu memerintahkan atau selalu menganjurkan apapun penyakitnya maka titik Da Zhui atau titik punuk al kahil selalu diambil. Tetapi penulis menambahkan, dengan syarat. Boleh kita mengambil titik itu dengan syarat masuk dalam kiteria sindrom kuat dan panas.

Contoh-contoh pertanyaan yang selama penulis belajar bekam ternyata terjawab di TCM. Terus ada fenomena lain seperti:saat baru di kop kering sudah muncul lebam merah pada area yang dikop itu. Kemudian ada yang dikop tetapi tidak berwarna merah, tidak berubah sama sekali bahkan dia dibekam, di area yang dibekam itu malah tambah pucat. Maka itupun penjelasannya kita dapatkan di TCM.

Di saat seseorang di kop, dibekam, lalu berwarna merah itu berarti bahwa Qi Xue ( Energi dan darah ) itu sampai pada daerah itu. Maka patokan mudahnya kalau kita tidak paham mengenai ilmu tentang TCM disaat kita bekam kering akan dilanjutkan dengan bekam basah atau tidak adalah di lihat lebamnya ada atau tidak, perubahan warna kulit jadi merah atau tidak. Maka itu syarat yang terpenuhi untuk dilanjutkan dengan sayatan atau dilanjutkan pengambilan darah.

Di saat area yang kita kop tidak berubah atau cuma jadi pucat saja atau tidak ada perubahan sama sekali, maka menandakan Qi Xue nya lemah. Energi dan darahnya orang ini dalam keadaan yang lemah. Maka tidak boleh diadakan proses pembekaman (bekam basah). Kalau dilanjutkan dengan proses pembekaman, maka penulis katakan inilah malpraktek hijamah.

Sebab tidak sesuai dengan tujuan awal kita, bekam itu mengeluarkan panas. Mengeluarkan energi yang berlebih. Mengeluarkan angin, api, yang itu harus dikeluarkan untuk menyeimbangkan keseimbangan pada tubuh sehingga tercapailah keseimbangan sehingga badan menjadi sehat. Penulis dapatkan penjelasan ini dari ilmu kedokteran timur/TCM.

Ada banyak hal yang penulis dapatkan di TCM, maka marilah kita ini selalu belajar TCM. La setelah penulis belajar akupuntur ternyata kasus demi kasus muncul demikian rumit sehingga memerlukan kombinasi-kombinasi dengan yang lain. Karena intinya kita sebagaii seorang muslim harus yakin likulli da’in dawa’un fa idza usibat da waut dai bara’a bi idnillahi ‘azawajalla. Setiap penyakit itu ada obatnya. Jika obat itu tepat mengenai penyakit maka akan sembuh dengan izin Allah ta’ala pada orang itu.

Jadi ketika ada orang yang mengatakan penyakit A itu tidak ada obatnya, maka kalau penulis boleh mengatakan orang itu mendahului takdir atau kodratnya. Sebab rasulullah saw tidak mengatakan yang seperti demikian itu. Rasulullah katakan setiap penyakit itu pasti ada obatnya. Rasulullah itu katakan jika Allah turunkan suatu penyakit, Allah turunkan pula obatnya.

Permasalahannya adalah saat kita ini menghadapi suatu penyakit, obat itu sudah banyak di sekitar kita. Permasalahannya mungkin kita tidak tahu apa itu penyakitnya. Atau sebaliknya, kita sudah tahu obatnya tetapi kita tidak bisa mempertemukan obat itu dengan penyakitnya. Maka inilah perlu kecermatan diagnosis, perlu ketrampilan diagnosis, perlu sebuah keahlian diagnosis bagi kita semuanya, untuk menjadikan thibbun nabawi ini menjadi sebuah pengobatan utama Bukan yang alternatif lagi itu ditentukan oleh kita semuanya.

Marilah kita mengilmiahkan apa yang ada di thibbun nabawi sehingga para dokter juga akan menerima apa yang kita sampaikan. Kita buktikan bahwa bekam banyak sekali manfaatnya. Terutama khususnya untuk penyakit-penyakit yang sindrom she atau ekses atau re atau panas.

Demikianlah penjelasan mengapa kita perlu mensinergikan TCM, thibbun nabawi, dan modern medicine. Sadarilah, di thibbun nabawi juga sudah dijelaskan oleh ibnu hajar al asqolani bahwa habatussauda hanya untuk menyembuhkan penyakit yang tipikalnya dingin. Itu sudah dikatakan oleh ulama kita. Ibn hajar al atsqolani rahimahullah ta’ala mengatakan yang demikian.

Oleh karena itu kita harus belajar. Apa itu pathogen panas, Sindrom Penyakit panas? Apa itu sindrom penyakit dingin? Itu harus kita pelajari sehingga kita akan memberikan ketepatan diagnosa, ketepatan herbal, ketepatan melakukan sebuah terapi pada pasien-pasein kita.

Jangan sampai kita ini menggunakan pemikiran-pemikiran atau sebuah analisis dengan teknik ‘kayaknya’. Kayaknya pasien ini cocok dibekam. So, kita semua ini harus belajar terus tingkatkan keilmuan kita. Wallahu’alam

ditulis oleh dr Achmad Ali Ridho (Penggagas Konsep Bekam Sinergi)